Sunday, November 7, 2010

Doa Arafah

Doa Malam Arafah adalah doa saat jemaah haji berada pada malam hari di Padang Arafah yaitu tanggal 09 Dzul-Hijjah. Doa ini tidak hanya dibaca oleh jemaah haji tetapi juga dianjurkan bagi semua kaum muslimin.

Dengan doa ini diharapkan kita terjaga dari segala bencana, dan disampaikan oleh Allah swt pada hajat dunia dan akhirat yang kita harapkan. Lebih khusus lagi dengan doa ini kita doakan semoga ibadah haji saudara-saudara kita menjadi haji yang mabrur, diridhai oleh Allah swt, diberi kesehatan, dan diselamatkan dari segala bencana. Berikut ini di antara bagian dari untaian kalimat doa Malam Arafah:

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Rasulullah dan keluarganya

Ya Allah
Wahai Yang Menyaksikan setiap rintihan. Wahai Tumpuan setiap pengaduan
Wahai Yang Mengetahui semua rahasia. Wahai Akhir dari segala keperluan
Wahai Yang Memulai dengan kenikmatan pada semua hamba-Nya
Wahai yang mulia ampunan-Nya. Wahai yang baik maghfirah-Nya
Wahai Yang Maha Dermawan. Wahai Yang dari-Nya tidak tersembunyi kegelapan malam, lautan yang berderu, langit yang berawan tebal dan gelap bercampur badai
Wahai Yang di sisi-Nya gelap menjadi cahaya.
Seterusnya di sini sini






'Aidul Adha, Ibadah Haji dan Sebuah Pengorbanan



                              Photo: julfan.wordpress.com


Nabi Ismail a.s.



                                                  Photo: Rahsia Sumur Zamzam

Ismail berusia belia ketika memulai perjalanannya menuju Allah s.w.t. Ibunya membawanya dan menidurkannya di atas tanah, yaitu tempat yang sekarang kita kenal dengan nama telaga zamzam dalam Ka'bah. Saat itu tempat yang dihuninya sangat tandus dan belum terdapat telaga yang memancar dari bawah kakinya. Tidak ada di sana setitis air pun.

Nabi Ibrahim meninggalkan isterinya, Hajar, bersama anaknya yang kecil. "Wahai Ibrahim ke mana engkau hendak pergi dan membiarkan kami di lembah yang kering ini?" Kata Hajar. "Wahai Ibrahim di mana engkau akan pergi dan membiarkan kami? Wahai Ibrahim ke mana engkau akan pergi?" Si ibu mengulang-ulang apa yang dikatakannya. Sedangkan Nabi Ibrahim diam dan tidak menjawab. Kita tidak mengetahui secara pasti bagaimana perasaan Nabi Ibrahim saat meninggalkan mereka berdua di suatu lembah yang tidak ada di alamnya tumbuh-tumbuhan dan minuman. Namun Allah s.w.t telah memerintahkannya untuk tinggal di lembah itu. Dengan lapang dada Nabi Ibrahim melaksanakan perintah Allah s.w.t.
Seterusnya di sini

Aidiladha disambut pada 17 November 2010



KUALA LUMPUR: 2010/11/06

Umat Islam di Malaysia akan menyambut Aidiladha pada Rabu, 17 November ini.

Demikian diumumkan Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja, Engku Tan Sri Ibrahim Engku Ngah, sebentar tadi.




            Photo:  dhuha.net 






















Wukuf di Arafat Tahun 1920

Sumber Photo : membacaburdah.wordpress.com


Senarai Hotel Mendapat Sijil Halal







 
Sijil Masih Sah sehingga?

Kuala Lumpur

Selangor

Sembilan tahun tempoh menunggu untuk haji kali kedua

MARANG 6 Nov. – Jemaah haji yang mendaftar untuk kali kedua selepas baru pulang daripada menunaikan rukun Islam yang kelima itu kini perlu menunggu sembilan tahun lagi sebelum nama mereka tersenarai semula.

Ini kerana Lembaga Tabung Haji (Tabung Haji) akan menyaring jemaah yang telah mengerjakan haji dalam tempoh sembilan tahun bagi memberi peluang kepada jemaah baru.
www.utusan.com.my

Visitors Map

Visitors Map

Total Pageviews

Star


c